Selasa, 10 Juli 2012

Metode bermain


Bab I
Pendahuluan
A.   Latar Belakang
Pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan (PAKEM) telah menjadi kecenderungan dan kebutuhan pembelajaran saat ini dan terlebih lagi untuk waktu yang akan datang. Melalui PAKEM diharapkan kualitas proses dan hasil belajar siswa-siswi menjadi lebih berkualitas dan optimal.
Dalam pelaksanaannya, PAKEM memerlukan kehadiran beragam variasi metode. Permainan merupakan salah satu metode pembelajaran yang bernuansa PAKEM. Sebagai salah satu metode yang dapat menciptakan PAKEM, metode permainan memiliki banyak ragam variasi. Banyaknya variasi teknik dalam metode permainan, memungkinkan guru lebih leluasa memilih teknik pembelajaran yang tepat sesuai dengan karakteristik kompetensi dan indikator yang ingin dicapai. Selanjutanya, untuk mewujudkan metode permainan dalam pembelajaran terdapat langkah-langkah penyusunan yang dipahami.
Permainan merupakan suatu aktivitas untuk memperoleh suatu keterampilan tertentu dengan cara menggembirakan. Apabila ketermpilan yang diperoleh dalam permainan itu berupa keterampilan bahasa tertentu, permainan tersebut dinamakan permainan bahasa (Soeparno,1998:60). Sebenarnya dalam kegiatan mengajar guru sering menggunakan permainan, tetapi pada umumnya masih menerpakannya sebagai teknik pengajaran bahasa.
B.   Perumusan Masalah
1.      Apakah yang dimaksud dengan permainan bahasa?
2.      Apakah macam-macam permainan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia?
3.      Bagaimana menyusun langkah-langkah pembelajaran permainan dengan memadukan empat keterampilan bahasa?
4.      Apakah kelebihan dan kelemahan metode permainan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia?
C.   Tujuan Penyusunan Masalah 
1.      Untuk mengetahui pengertian permainan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia.
2.      Untuk mengetahui macam-macam permainan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia.
3.      Untuk mengetahui penyusunan langkah-langkah pembelajaran permainan dengan memadukan empat keterampilan bahasa.
4.      Untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan metode permainan dalam pembelajaran Bahasa Indonesia.
Bab II
Pembahasan
A.     Pengertian Metode Permainan
Permainan merupakan suatu aktivitas untuk memperoleh suatu keterampilan tertentu dengan cara menggembirakan. Apabila ketermpilan yang diperoleh dalam permainan itu berupa keterampilan bahasa tertentu, permainan tersebut dinamakan permainan bahasa. Belajar dengan bermain adalah kegiatan terpadu antara belajar dan bermain yang diintegrasikaan dalam sebuah materi pelajaran. Tindakan ini merupakan uapaya menciptakan kegiatan pembelajarn yang menyenangkan, dengan tujuan akhir mencapai pembelajaran yang sehat dan pemerolehan mutu yang optimal.
Permainan bahasa mempunyai tujuan ganda, yaitu untuk memperoleh kegembiraan sebagai fungsi bermain, dan untuk melatih keterampilan berbahasa tertentu sebagai materi pelajaran. Bila ada permainan mengembirakan tetapi tidak melatih keterampilan berbahasa, tidak dapat disebut permainan bahasa. Demikian juga sebaliknya, bila permainan itu tidak menggembirakan, meskipun melatih keterampilan berbahasa tertentu, tidak dapat dikatakan permaian bahasa. Untuk dapat disebut permainan bahasa, harus memenuhi kedua syarat, yaitu menggembirakan dan melatihkan keterampilan berbahasa.
Permainan bahasa tidak dimaksudkan untuk mengukur atau mengevaluasi hasil belajar siswa. Kalaupun dipaksakan, bukan alat evaluasi yang baik, sebab permainan bahasa tersebut mengandung unsur spekulasi yang cukup besar (Soepamo, 1998). Hal tersebut dapat dimengerti, sebab sekelompok anak, atau seseorang anak yang menang dalam permainan belum tentu secara utuh  mencerminkan siswa pandai. Demikian juga siswa yang kalah dalam permainan, belum tentu mencerminkan siswa yang kurang pandai. Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan suatu permainan.
Ada beberapa faktor penentu keberhasilan permainan bahasa. Menurut Soepamo (1998:62) ada empat faktor yang menentukan keberhasilan permainan bahasa di kelas, yaitu:
1.      Situasi dan kondisi,
2.      Peraturan permainan,
3.      Pemain, dan
4.      Pemimpin permainan.
B.     Prinsip-prinsip Metode Permaian
Pembelajaran bahasa Indonesia dengan metode permaianan akan menjadi efektif, bermakna, dan tetap menyenangkan apabila dalam pelaksanaan berdasarkan pada prinsip-prinsip yang dikembangkan oleh beberapa pakar (Hadfield, 1999:8-10) sebagai berikut :
1.      Permaianan yang dikembangkan hendaknya permainan yang terkait langsung dengan konteks keseharian peserta didik.
2.      Permainan diterapkan untuk merangsang daya pikir, mengakses informasi dan menciptakan makna-makna baru,
3.      Permainan yang dikebangkan haruslah menyenangkan dan mengasyikan bagi peserta didik,
4.      Permainan dilaksanakan dengan landasan kebebasan menjalin kerja sama dengan peserta didik lain,
5.      Permainan hendaknya menantang dan mengandung unsur kompetisi yang memungkinkan peserta didik semakin termotivasi menjalani proses tersebut,
6.      Penekanan permainan linguistic pada akuransi isinya, sedangkan permainan komunikatif lebih menekankan pada kelancaran dan suksesnya komunikasi,
7.      Permainan dapat dipergunakan untuk semua tingkatan dan berbagai keterampilan berbahasa sekaligus.
Macam-macam permainan bahasa
Terdapat beragam macam permainan yang dapat diguanakan untuk pembelajaran Bahasa Indonesia. Beberapa contoh diantaranya sebagai berikut:
1.      Bisik berantai,Permainan ini dilakukan dengan cara setiap siswa harus membisikkan suatu kata (untuk kelas rendah) atau kalimat atau cerita (untuk kelas tinggi) kepada pemain berikutnya. Terus berurut sampai pemain terakhir. Pemain terakhir harus mengatakan isi kata atau kalimat atau cerita yang dibisikkan. Permainan ini dapat dilombakan dengan cara berkelompok. Permainan ini melatih keterampilan menyimak atau mendengarkan.
2.      Bertanya dan menerka, pada permainan ini siswa dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok satu sebagai penjawab dan kelompok kedua sebagai penannya. Kelompok penjawab harus menyembunyikan satu benda yang akan diterka oleh kelompok penannya dengan cara memberi pertanyaan yang mengarah kepada benda yang harus diterka. Setiap anggota kelompok penanya diberi kesempatan untuk memberikan satu pertanyaan kepada kelompok penjawab. Kelompok penjawab hanya boleh menjawab ”ya” atau ”tidak”. Setelah seluruh anggota kelompok bertanya, maka kelompok harus berunding dari hasil jawaban penjawab, benda apa yang disembunyikannya itu. Bila dapat diterka, maka kelompok penanya mendapat nilai. Permainan ini untuk melatih berbicara dan berpikir analitis
3.      Meloncat bulatan kata, Buatlah bulatan-bulatan dari kertas karton, kira-kira sebesar piring. Tulislah nama-nama susunan keluarga, misalnya; ayah, ibu, kakak, adik. Pasanglah bulatan kata itu di lantai. Bentuklah siswa menjadi beberapa kelompok. Seluruh siswa setiap kelompok meloncati bulatan kata yang diucapkan kelompok lain atau guru. Misalnya loncat ke kakak, loncat ke ibu, loncat ke adik. Dengan demikian, setiap anak membaca bulatan untuk diinjak. Lebih meningkat lagi, bulatan kata bisa dalam bentuk yang lebih sulit, misalnya kata yang bila digabung menjadi kalimat. Kata dalam bulatan disebar di lantai dan memungkinkan dapat menyusun beberapa kalimat bila diloncati dengan benar. Misalnya: Ayah pergi ke pasar. Ayah membawa buku. Jadi siswa harus loncat ke ayah, pergi ke dan pasar. Permainan ini untuk membaca permulaan.
4.      Teka-teki silang, adalah menebak padanan kata sesuai dengan jumlah kotak yang disediakan. Permainan ini berguna untuk olah pikir mahasiswa dalam memahami sebuah istilah, dengan melacak kata demi kata yang sesuai dengan ungkapan dalam perintah tts.
5.      Klos wacana (mengisi wacana rumpang), adalah uraian cerita rumpang yang didalamnya terdapat bagian cet bagian cerita yang dihilangkan. Tugas mahasiswa adalah menuliskan kata-kata yang sesuai dengan jalan ce yang sesuai dengan jalan cerita yang diberikan.
6.      Klos bergambar, adalah cerita rumpang yang didalamnya terdapat sebuah gambar yang haru dideskripsikan dengan tulisan agar sesuai dengan cerita yang disampaikan. Permaianan ini berguna untuk membantu dalam mengeinterpreasikan sebuah gambar sesuai dengan jalan cerita yang disampaikan.
7.      Menyusun kaliamat dari kata akhir, pada permainan ini anak diminta untuk berdiri berjajar. Selanjutnya guru mengawali dengan sebuah kalimat, dari kalimat yang sudah diucapkan secara lisan akan ditemukan kata akhir. Kata akhir tersebut lalu digunakan oleh anak berikutnya menjadi kata pertama untuk membuat kalimat baru.
8.      Menebak benda misteri, anak disuruh membawa benda terbungkus yang tidak boleh diketahui oleh kelompok lain, mereka juga disuruh mendeskripsikan isi benda tersebut. Kelompok lain di suruh membaca dan menebak nama isi benda tersebut.
9.      Memasangkan gambar dengan teks, permainan ini memberikan pengarahan tentang deskripsi sebuah sikap atau perbuatan baik dan buruk. Dari kegiatan ini, anak bisa belajar membaca dan menunjukkan nilai-nilai dalam tauladan hidupnya. Cara permaian  ini mudah. Siswa tinggal menarik garis penghubung antara gambar dengan kotak deskripsi yang sesuai.
10. Berbalas pantun, siswa berbaris melingkar, guru berada ditengah lingkaran menyiapkan sebuah pantun dan sebuah bola yang akan dilempar kepeserta sambil menyebutkan nama siswa. Siswa yang menerima harus membalas pantun, kemudian melempar bola kepada teman sambil menyebut namanya.
C.     Langkah-langkah Penyusunan Pembelajaran Permainan dengan Memadukan Empat Keterampilan Bahasa.
Secara sederhana dapat digambarkan bahwa pembelajaran bahasa indonesia meliputi empat keterampilan yaitu mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis. Dari empat keterampilan berbahasa itu, bisa dipadukan beraneka ragam permainan. Langkah-langkah yang harus dipersiapkan adalah :
1.      Memahami Kompetensi dasar dan menjabarkan dalam indikator,
2.      Menghubungkan topik pembelajaran yang akan disampaikan dengan model permainan yang cocok dengan empat materi keterampilan tersebut,
3.      Memilih teknik permainan yang sesuai dengan topik yang akan disampaikan,
4.      Menyiapkan rancangan tertulis dengan memperhatikan pemilihan bahan ajar, rincian kegiatan, alokasi waktu dan media yang akan digunakan,
5.      Melaksanakan pembelajaran dengan teknik bermain secara efektif dan efisien.
D.     Kelebihan dan Kekurangan
Permainan bahasa dalam pelaksanaannya memiliki kelebihan dan kekurangan. Soepamo (1998:64) mengungkapkan kelebihan dan kekurangan permainan bahasa sebagai berikut:
Kelebihan permainan bahasa ialah:
1.      Permainan bahasa sebagai metode pembelajaran dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar,
2.      Aktifitas yang dilakukan siswa bukan hanya fisik tetapi juga mental,
3.      Dapat membangkitkan motivasi siswa dalam belajar,
4.      Dapat memupuk rasa solidaritas dan kerjasama,
5.      Dengan permainan materi lebih mengesankan sehingga sukar dilupakan.
Kekurangan permainan bahasa ialah:
1.      Bila jumlah siswa terlalu banyak akan sulit melibat seluruh siswa dalam permainan,
2.      Tidak semua materi dapat dilaksanakan melalui permainan,
3.      Permainan banyak mengandung unsur spekulasi sehingga sulit untuk dijadikan ukuran yang terpercaya.
Bab III
KESIMPULAN
Pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAKEM) telah menjadi kebutuhan dan kecenderungan pembelajaran saat ini dan terlebih lebih untuk waktu yang akan datang. Melalui PAKEM diharapkan kualitas proses dan hasil belajar siwa siswi menjadi lebih berkualitas dan optimal. Beberapa ragam permainan bahasa antara lain, teka-teki silang, bisik berantai, berbalsa pantun, menebak benda misteri dan lain sebagainya. Dalam penggunaan metode permainan masih terdapat kelebihan dan kekurangannya, oleh karena itu sebagi guru hendaknya kita mengupayakan semaksimal mungkin agar tujuan yang telah dirumuskan diawal dapat tercapai.
Langkah-langkah pembelajaran terpenting yang perlu diperhatkan dalam pembelajaran dengan menggunakan metode atau teknik permainan adalah:
a.      Memahami setiap KD dan kemudian menjabarkannya menjad sejumlah indikator yang benar dan tepat.
b.      Memilih teknik permainan yang potensial untuk membantu siswa mencapai indikator.
c.      Melaksanakan pembelajaran dengan teknik bermain secara efisien dan efektif.


Metode bermain Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Anda Fc

0 komentar:

Poskan Komentar